Disebut Jadi Kandidat Terkuat Pj Gubernur DKI, Heru: Esok Penuh Misteri

JAKARTA, KOMPAS.com – Kepala Sekretariat Presiden Heru Budi Hartono kembali angkat bicara soal namanya yang masuk ke dalam bursa kandidat penjabat (pj) Gubernur DKI Jakarta.

Heru menampik, anggapan bahwa dirinya adalah salah satu calon terkuat untuk menggantikan posisi Anies Baswedan.

“Enggaklah, kandidat-kandidat yang ada kan mempunyai kesempatan yang sama, memiliki kemampuan potensi yang baik,” ujar Heru di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (23/9/2022).

“Bahkan lebih baik, dan ada kalimat hari esok penuh misteri. Jadi kembalikan ke alam semesta, saya yakin alam semesta akan memberikan yang terbaik,” tuturnya.

Sebagaimana diketahui, Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) DKI Jakarta telah menyampaikan usulan tiga nama calon Pj Gubernur DKI Jakarta yang akan menggantikan Gubernur Anies Baswedan.

Usulan itu ditetapkan dalam rapat pimpinan gabungan (rapimgab) yang digelar pada 13 September lalu.

Ketiga nama yang terpilih antara lain Heru Budi Hartono, Sekretaris Daerah (Sekda) DKI Marullah Matali, serta Dirjen Politik dan Pemerintahan Umum Kemendagri Bahtiar.

Heru melanjutkan, hingga saat ini tidak ada komunikasi khusus yang membahas soal pj gubernur dengan sejumlah pihak. Baik dengan Presiden Joko Widodo, dengan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) maupun dengan DPRD DKI Jakarta.

“(Dengan presiden) enggak ada. Ngobrolnya tugas presiden. Dengan Kemendagri tidak. Saya tidak ada komunikasi dengan teman-teman DPRD. Memang kenal tetapi tidak ada komunikasi,” tutur Heru.

“Kan usulan dari DPRD tiga, usulan dari Kemendagri tiga, jadi enam. Semua kewenangan dari Pak Mendagri dan kewenangan dari Pak Presiden. Enggak pernah beliau-beliau ngomong itu ke saya sih. Hari esok penuh dengan misteri,” tambahnya.

Sebagaimana diketahui, sebelum diboyong Jokowi ke Istana, Heru Budi Hartono telah malang melintang mengisi berbagai jabatan di Pemprov DKI Jakarta.

Heru memulai karirnya di Pemprov DKI sebagai staf khusus Wali Kota Jakarta Utara pada 1993.

Karirnya terus menanjak hingga didapuk sebagai Wali Kota Jakarta Utara pada 2014.

Selanjutnya pada 2015 Heru sempat menduduki jabatan Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) DKI Jakarta.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo mengatakan ada banyak kriteria untuk menentukan sosok yang akan menjadi Pj Gubernur DKI.

Namun, saat ini Jokowi belum mau membocorkan kriteria itu.

“Saya kira kriterianya (untuk Pj Gubernur DKI) banyak sekali. Nanti saja kalau sudah, nanti kita putuskan,” kata Jokowi usai meresmikan ruas Tol Cibitung-Cilincing dan Tol Serpong-Balaraja Seksi I sebagaimana ditayangkan YouTube Sekretariat Presiden, Selasa (20/9/2022).

Presiden pun mengatakan, nama-nama kandidat Pj Gubernur DKI Jakarta belum sampai ke dirinya.

Menurutnya, kemungkinan kandidat nama-nama yang ada baru sampai ke Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Tito Karnavian.

“Belum sampai ke saya, mungkin baru sampai ke Mendagri,” tutur Jokowi.

Sementara itu, menurut Staf Khusus Bidang Politik dan Media Menteri Dalam Negeri, Kastorius Sinaga mengatakan, berdasarkan mekanisme yang ditempuh Kemendagri belakangan ini, tiga usulan kandidat pj gubernur dari DPRD provinsi bakal disandingkan dengan tiga usulan kandidat dari Kemendagri.

Kasto menyebutkan, Kemendagri masih mencari tiga usulan kandidat mereka untuk duduk di kursi nomor satu Ibu Kota itu.

Nantinya, enam nama itu bakal masuk ke dalam tahapan pra-TPA (Tim Penilai Akhir) untuk memastikan riwayat dan rekam jejak, sebelum disidang dalam forum TPA melibatkan kementerian/lembaga. Penunjukan pj gubernur ada di tangan Presiden Jokowi.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *