Giliran Effendi Simbolon Absen saat Panglima TNI dan KSAD Dudung Hadiri Rapat DPR

JAKARTA, KOMPAS.com – Anggota Komisi I DPR RI Fraksi PDI-P Effendi Simbolon tidak menghadiri rapat kerja Komisi I DPR bersama Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Panglima TNI Jenderal Andika Perkasa, hingga Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Jenderal Dudung Abdurachman.

Effendi disebut sedang mendapat tugas dari Fraksi PDI-P sehingga tak bisa ikut rapat.

“Penjelasan dari Ketua Fraksi PDI-P, Pak Utut, (Effendi) dapat tugas dari fraksi, sehingga tidak dapat ikut rapat,” ujar anggota Komisi I DPR Fraksi PDI-P Tb Hasanuddin saat dimintai konfirmasi Kompas.com, Senin (26/9/2022).

Tb Hasanuddin mengaku tidak tahu tugas fraksi apa yang diberikan terhadap Effendi Simbolon.

Pasalnya, Tb Hasanuddin tidak sempat bertanya lebih rinci kepada Utut Adianto selaku Ketua Fraksi PDI-P.

“Tanya Pak Utut ya,” ucapnya.

Adapun rapat ini dihadiri oleh Prabowo, Andika, Dudung, hingga Kepala Staf Angkatan Laut Laksamana Yudo Margono.

Effendi sempat dikecam prajurit TNI

Effendi Simbolon sempat menyebut ada disharmoni di tubuh TNI karena Dudung tidak pernah datang rapat dengan Komisi I ketika Panglima TNI hadir.

Dia pun mengatakan, kejadian itu sebagai bentuk ketidakpatuhan, sehingga TNI jadi seperti ormas.

Setelah itu, Effendi mengaku menerima intimidasi usai menyebut ‘TNI seperti gerombolan dan ormas’ dalam rapat kerja Komisi I DPR bersama Kementerian Pertahanan dan TNI.

Effendi Simbolon lantas menilai, intimidasi sudah tidak zaman lagi untuk merespons kritikan yang dilempar oleh seseorang.

“Ini kemudian menjadi viral dan saya sayangkan adanya proses-proses lanjutan yang mengintimidasi begitu. Saya kira enggak zamannya lagi hanya seorang Effendi Simbolon kemudian dikepung dengan begitu hebatnya,” ujar Effendi.

Ia menjelaskan alamat rumahnya dibocorkan dan menjadi viral. Kemudian, handphone (HP) Effendi juga terus berdering tanpa henti selama 24 jam.

Bahkan, Effendi Simbolon mengaku sampai mendapat ancaman pembunuhan

“Ancaman nyawa,” katanya.

Tidak hanya dirinya, Effendi Simbolon menyebut bahwa keluarganya mendapat ancaman serupa.

Untuk pernyataannya itu, Effendi mengklaim punya bukti ancaman itu di smartphone

Meski demikian, Effendi ogah membocorkan identitas orang-orang yang mengancam dirinya dan keluarga.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *