Ayo Cek dan Luruskan Arah Kiblat Anda Pada 27 dan 28 Mei 2023, Matahari Sedang di Atas Ka’bah

Apakah arah kiblat, tempat salat anda seperti di rumah, mushala, masjid, sudah benar. Ya, Ini waktunya meluruskan arah kiblat, jika dirasa belum sempurna. Bukankah salat mengarah ke arah Kiblat?

Sejumlah ormas juga telah mengimbau kepada anggotanya untuk mengecek ulang. Siapa tahu pada saat pembuatan arah kiblat ada kendala.

Ya ini adalah salah satu cara paling sederhana untuk menentukan arah. Selain ini juga bisa menggunakan kompas dan teodolit.

Diketahui menurut Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat Islam (Ditjen Bimas Islam) Kementerian Agama (Kemenag) mengimbau umat muslim Indonesia untuk mengecek arah kiblat pada Sabtu dan Minggu, tanggal 27 dan 28 Mei 2023.

Mengapa hal ini perlu dilakukan? Karena pada tanggal  7 dan 8 Zulkaidah 1444 Hijriah ini, tepatnya pada pukul 16.18 WIB atau 17.18 WITA matahari akan melintas tepat di atas Ka’bah.

Oleh karena itu, arah kiblat pun akan searah dengan matahari, ditandai dengan bayang-bayang benda tegak lurus yang akan membelakangi arah kiblat. Hal itu didasarkan atas tinjauan astronomi/ilmu falak.

Menurut Direktur Urusan Agama Islam dan Pembinaan Syariah (Urais dan Binsyar), Kementerian Agama, Adib, peristiwa ini dikenal dengan istilah Istiwa A’zam atau Rashdul Kiblat.

“Peristiwa Istiwa A’zam atau Rashdul Kiblat akan terjadi pada hari Sabtu dan Ahad, tanggal 27 dan 28 Mei 2023 bertepatan dengan 7 dan 8 Zulkaidah 1444 Hijriah pada pukul 16.18 WIB atau 17.18 WITA, matahari akan melintas tepat di atas Ka’bah,” kata Adib, Kamis (25/5/2023)

Sehubungan dengan itu, menurut Adib, ada berbagai teknik yang dapat digunakan untuk memverifikasi arah kiblat, seperti menggunakan kompas dan teodolit.

Namun, umat Islam juga dapat memastikan arah kiblat dengan cara melihat arah bayangan benda.

“Dalam kondisi seperti ini, yang perlu diperhatikan dalam pedoman arah kiblat adalah, pastikan benda yang menjadi patokan harus benar-benar berdiri tegak lurus atau menggunakan lot/bandul, permukaan dasar harus datar dan rata, jam pengukuran harus disesuaikan dengan BMKG, RRI, dan Telkom,” tandas Adib.(*)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *