Wisatawan Asal Papua Tengah yang Pingsan di Pulau Padar Meninggal Dunia

Pilemon Tabun (46), wisatawan asal Desa Jiwo, Kecamatan Oneri, Kabupaten Puncak, Provinsi Papua Tengah, dinyatakan meninggal dunia, Rabu (16/11/2022).

Sebelumnya, ia lemas dan tidak sadarkan diri di sekitar Selat Linteh, Pulau Padar, Taman Nasional Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), pada Rabu pagi.

Saat itu, korban dievakuasi dari Pulau Padar oleh tim SAR gabungan dan dibawa ke RS Siloam Labuan Bajo.

Read More

Elpiau Hagabal, rekan korban, mengatakan, berdasarkan keterangan dokter di Rumah Sakit Siloam, korban meninggal dunia saat masih di kapal.

“Denyut jantung Lemon (Pilemon) sudah terasa lemah saat di lokasi beliau pingsan tadi. Saat tiba di kapal, denyut jantungnya tak terasa. Saat tim medis dari tim SAR memberi bantuan oksigen dan pompa jantung, tak ada respons sama sekali. Saya juga yakin beliau sudah meninggal di kapal saat evakuasi ke Labuan Bajo,” kata Elpiau kepada sejumlah awak media di RS Siloam Labuan Bajo, Rabu.

Terkait rencana pemulangan jenazah, pihaknya masih menunggu hasil koordinasi dengan keluarga besar di Papua.

Sebelumnya, Pilemon Tabun (46), wisatawan asal Desa Jiwo, Kecamatan Oneri, Kabupaten Puncak, Provinsi Papua Tengah, lemas dan tidak sadarkan diri di sekitar Selat Linteh, Pulau Padar, Taman Nasional Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, Rabu (16/11/2022).

Pilemon pingsan saat sedang melakukan tracking di Pulau Padar.

Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Maumere, Lalu Wahyu Efendi, menerangkan, Pilemon mulai mendaki pada pukul 06.00 Wita. Namun, sampai di pos dua korban lemas dan tidak sadarkan diri di sekitar Selat Linteh, Pulau Padar.

“Korban tidak sadarkan diri pada koordinat 08°39’58.61″S -119°33’11.73″E dengan radial 241.08° dan jarak 21.9 NM Pelabuhan Labuan Bajo,” terang Wahyu dalam keterangan tertulis, Rabu.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *