Hormati Tragedi Kanjuruhan, FIFA Kibarkan Semua Bendera Negara Setengah Tiang

ZURICH – Tragedi di Stadion Kanjuruhan telah menarik perhatian dunia, tak terkecuali Federasi Sepakbola Dunia (FIFA). Untuk menghormati para korban jiwa yang meninggal di pertandingan Arema FC vs Persebaya Surabaya itu, FIFA lantas membuat seluruh bendera negara yang berada di markas mereka dikibarkan setengah tiang.

Baru-baru ini publik sepakbola seantero dunia memang telah dicengangkan oleh peristiwa besar yang terjadi di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur setelah pertandingan Arema FC vs Persebaya Surabaya di pekan ke-11 Liga 1 2022-2023.

| Baca Juga : Tragedi Kanjuruhan: Kronologi, Penyebab dan Jumlah Korban

Read More

Peristiwa yang terjadi pada Sabtu 1 Oktober 2022 malam WIB itu menyusul kekalahan Singo Edan -julukan Arema FC- dari Bajol Ijo -julukan Persebaya Surabaya- dengan skor 2-3.

Kejadian itu bermula, saat suporter Arema FC, Aremania tak rela atas kekalahan tim kesayangannya. Di mana, waktu kerusuhan itu berawal dari pukul 21.58 WIB, saat para pemain Persebaya ingin memasuki ruang ganti.


Saat itu, para pendukung Arema yang tidak puas dengan hasil pertandingan melempari botol kepada para pemain. Dua menit kemudian, para pemain Arema FC menyusul berlari masuk ke ruang ganti. Saat itulah para pendukung mulai turun dari tribun menuju lapangan.

Namun, keributan yang terjadi di lapangan sontak berusaha diamankan pihak kepolisian. Akan tetapi, polisi tak bisa mengamankan sejumlah Aremania yang memaksa masuk menyerang pemain ke dalam stadion. Sehingga, pihak kepolisian terpaksa harus menembakkan gas air mata.

Akibatnya, korban jiwa berjatuhan, hingga kabarnya untuk saat ini mencapai 125 nyawa melayang menurut laporan Polri. Salah satu hal yang disoroti adalah ketika pihak kepolisian menembakkan gas air mata. Padahal, pihak FIFA sudah menegaskan jika gas air mata dilarang digunakan pada saat pertandingan.

Terlepas dari hal itu, FIFA masih akan mendalami tragedi Kanjuruhan yang mencekam tersebut. Namun, induk sepakbola dunia itu turut menghormati kematian para korban jiwa dengan mengibarkan bendera negara anggotanya setengah tiang di markas FIFA.

“Bendera Asosiasi Anggota FIFA berkibar setengah tiang di markas FIFA sebagai penghormatan kepada mereka yang kehilangan nyawa di Stadion Kanjuruhan di Malang, Indonesia,” bunyi pernyataan resmi FIFA, dikutip Senin (3//10/2022).

Sementara itu, Presiden FIFA, Gianni Infantino sebelumnya juga memberikan belasungkawa atas tragedi Kanjuruhan ini. Bahkan, ia mewakili FIFA turut mendoakan untuk para korban jiwa dan semua pihak yang terkena dampaknya.

“Dunia sepak bola sedang shock menyusul insiden tragis yang terjadi di Indonesia pada akhir pertandingan antara Arema FC dan Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan,” ucap Gianni Infantino.

“Ini adalah hari yang gelap bagi semua yang terlibat dalam sepak bola dan sebuah tragedi di luar pemahaman. Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada keluarga dan teman-teman para korban yang kehilangan nyawa setelah insiden tragis ini,” tambahnya

Bersama FIFA dan komunitas sepak bola global, semua pikiran dan doa kami bersama para korban, mereka yang telah menjadi korban. terluka, bersama rakyat Republik Indonesia, Konfederasi Sepak Bola Asia, Persatuan Sepak Bola Indonesia, dan Liga Sepak Bola Indonesia, pada saat yang sulit ini,” tutup Gianni Infantino.

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *