OKI Darling’ Layanan Digital Dongkrak Kinerja ASN

KAYUAGUNG,PALPOS.ID – Pemerintah Kabupaten OKI meluncurkan Gerakan OKI Go Digital And Paperless Sisteming ‘OKI Darling’.

Upaya ini sebagai terobosan baru untuk meningkatkan kinerja birokrasi serta memudahkan pelayanan kepada masyarakat.

Plt Kepala Diskominfo OKI, Adi Yanto dalam laporannya mengatakan, Launcing Gerakan Kabupaten OKI Go Digital and Paperless Systeming ialah langkah kecil dari perjalanan panjang implementasi Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) di Kabupaten OKI.

“Hari ini akan dilaunching 4 layanan pemerintah berbasis digital yang konsepnya sama dengan arsitektur SPBE Nasional antara lain, E- Office, Siskeudes Online, E-BMD Online dan SiLoki,” ungkapnya pada peluncuran Gerakan OKI Go Digital And Paperless Sisteming di Kantor Bupati OKI, Rabu (6/12/23).

Dijelaskannya, E-Office Kabupaten OKI merupakan portal Administrasi Pemerintahan yang memberikan kemudahan bagi aparatur Pemkab OKI untuk melaksanakan pekerjaan dengan lebih cepat, tepat, dan efisien.

“Alat bantu yang dapat memfasilitasi proses persuratan yang digunakan seluruh ASN di Kabupaten OKI. Sedangkan di level agreement dapat mempersingkat waktu dalam proses persuratan, serta Paperless system untuk penghematan anggaran,” ujarnya.

Ia menambahkan, E-Office Kabupaten OKI memiliki fitur utama, antara lain menerima dokumen, tanda tangan elektronik, disposisi dan distribusi, serta validasi dokumen.

“Lalu Siskeudes atau Sistem integrasi keuangan desa merupakan Layanan tata kelola, perencanaan, pengawasan dan pelaporan keuangan desa. Siskeudes dikembangkan oleh BPKP dan Kemendagri dalam rangka perbaikan pengelolaan keuangan desa juga bagian Strategi Nasional Pencegahan Korupsi (Satranas PK),” tuturnya.

Sementara E-BMD lanjutnya merupakan layanan Online pembukuan, inventarisasi, dan pelaporan Barang Milik Daerah. Sistem ini dibangun oleh Kemendagri, mereka membantu dalam pengintegrasian.

“Kabupaten OKI merupakan Pemkab pertama di Sumsel yang telah mengimplementasi BMD. Terakhir Aplikasi SiLoki ialah layanan integrasi pengamanan SPBE di Kabupaten OKI,” imbuhnya.

Masih katanya, aplikasi ini merupakan tindaklanjut dari dibentuknya Computer Security Incident Response Team (CSIRT) se-Provinsi Sumatera Selatan yang dilaunching Pj Gubernur Sumsel beberapa waktu lalu.

“Ibaratkan rumah SiLoki adalah pagar yang menjaga setiap aplikasi milik Pemda. Melalui kerjasama dengan tim CSIRT Provinsi dan di dukung Badan Siber Sandi Negara (BSSN),” jelasnya.

Bupati OKI, HM Dja’far Shodiq menyambut baik kegiatan yang di luncurkan hari ini. Dirinya mengapresiasi kepada OPD terkait yang telah melaksanakan inisiasi dan inovasi layanan di Kabupaten OKI.

“Saya juga mengajak seluruh aparatur pemerintah Kabupaten OKI untuk mengambil jalan perubahan, melakukan reformasi birokrasi secara berkelanjutan. Dengan memanfaatkan teknologi seperti yang di canangkan pada hari ini, cara kerja birokrasi juga harus berubah, pungkas Shodiq,” terangnya.

Shodiq berpesan, teknologi harus bisa mempermudah, bukan mempersulit pekerjaan. Kemajuan teknologi adalah instrumen untuk mempercepat dan efisiensi penyelesaian masalah, serta lebih memberikan dampak yang luas kepada masyarakat.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *